Desain sakral L'Enfant Yang Ada Pada Washington DC

Desain sakral L’Enfant Yang Ada Pada Washington DC

freerangegraphics – Sejauh orang berpikir tentang tata letak dan pola jalan-jalan di Washington DC (dan sungguh, siapa yang tidak?), Persepsi umum adalah bahwa ada dua sistem yang bekerja. Pertama, pengaturan grid dasar jalan yang membentang dari utara-selatan dan timur-barat, dan pola jalan beroda kedua yang menghubungkan fitur arsitektur atau topografi yang signifikan di sekitar kota. Dan bagi pengunjung, betapa membingungkannya hal itu. Tapi selain dari tampilan kota yang jelas dengan jalan-jalan besar yang terletak pada sudut ke grid di bawahnya, grid itu sendiri selalu menurut saya tidak biasa.

Desain sakral L’Enfant Yang Ada Pada Washington DC – Jalan-jalan dengan grid tidak tersusun secara seragam, sehingga menghasilkan berbagai ukuran dan bentuk blok; besar dan kecil, persegi dan persegi panjang, berorientasi vertikal atau horizontal. Ah! Saya berpikir, Pierre L’Enfant, yang mendesain kota, bermaksud menciptakan begitu banyak variasi! Maka saya mulai menulis artikel tentang pola jalan sinkopasi di Washington DC ini. Saya membayangkan desain yang dimaksudkan untuk menciptakan berbagai peluang untuk pengembangan bangunan besar atau kecil, di bidang tanah yang lebih besar atau lebih kecil, untuk semua penggunaan dan kegiatan yang tidak diketahui yang mungkin dibutuhkan kota di masa depan. Siapa yang benar-benar dapat mengetahui apa yang akan terjadi di masa depan? L’Enfant menunjukkan pandangan jauh ke depan dalam hal ini, saya membayangkan; sebaliknya, pinggiran kota konvensional kita saat ini tidak memiliki keserbagunaan semacam ini. Dan saya melihat metafora dalam hal ini untuk kita semua, saat kita merencanakan kehidupan pribadi kita untuk masa depan individu kita yang tidak diketahui.

Desain sakral L’Enfant Yang Ada Pada Washington DC

Kemudian tepat pada waktunya untuk menghentikan saya dari mempermalukan diri sendiri, saya menemukan buku fantastis Nicholas Mann, The Sacred Geometry of Washington DC. Itu menunjukkan kepada saya betapa salahnya saya tentang niat L’Enfant, dan betapa menakjubkannya desain yang dia hasilkan, yang tetap tersembunyi sampai karya Mann mengungkapnya. Buku ini harus dibaca oleh setiap perencana kota, atau siapa pun yang tertarik dengan sejarah dan demokrasi Amerika, dan mungkin yang mengejutkan, kebijaksanaan spiritual kuno.

Selama kemerosotan ekonomi tahun 1992-93, saya tinggal di Kota Tua Alexandria dan pekerjaan yang dibayar sangat tipis. Akibatnya saya berkeliaran di jalan-jalan DC dengan banyak waktu luang di tangan saya. Saya mengamati begitu banyak, dan salah satu hal yang menonjol bagi saya sebagai seorang perencana kota yang tertarik pada sejarah (selain dari pola jalanan yang sinkop; saya mendengar ritme jazz ketika saya memikirkannya) adalah lokasi Supreme Pengadilan. Meski megah bangunannya, lokasinya tampak seperti renungan, terjebak di belakang gedung Capitol. Bagaimana ini bisa terjadi ketika L’Enfant sangat memikirkan hal lain? Kecewa pada pria itu, saya memutuskan untuk menggambar ulang denah kota dengan ide saya sendiri dan memperbaikinya. Jelas, sebuah ibu kota yang menjadi tuan rumah pemerintahan tiga bagian—eksekutif, legislatif, yudikatif—membutuhkan tiga gedung yang sangat bagus di tiga lokasi yang menonjol. Karena area pusat kota yang menampung begitu banyak kantor federal dikenal sebagai “Segitiga Federal”, seharusnya ada segitiga yang diwakili di kota, dengan Capitol, Gedung Putih, dan Mahkamah Agung berlabuh di setiap sudutnya. Lokasi yang jelas untuk Mahkamah Agung, menurut saya, adalah apa yang dikenal sebagai Buzzard’s Point, rumah Fort McNair di pertemuan Sungai Anacostia dan Potomac. Dengan demikian, segitiga federal yang sebenarnya akan didefinisikan, dengan masing-masing cabang pemerintahan mengawasi yang lain.

Ternyata, L’Enfant punya ide lain untuk Mahkamah Agung dan banyak hal lain yang, seperti yang dijelaskan Mr. Mann dalam permata bukunya, jauh lebih terintegrasi dan megah, dengan maksud agar pola kota bertindak sebagai perwujudan fisik cita-cita yang terdapat dalam UUD, Proklamasi Kemerdekaan, dan langit di atas.

Sebagai mahasiswa seni di Paris dan putra seorang arsitek di Versailles, L’Enfant berpengalaman dalam konsep matematika kuno Pi, Deret Fibonacci, dan Phi atau Golden Mean, dan cara penggunaannya di Roma kuno. , Yunani, dan dalam pembangunan Piramida Mesir dan Kuil Sulaiman. Konsep-konsep ini, pada zaman dahulu, bukan hanya matematika tetapi juga diresapi dengan makna spiritual. Kebenaran universal harus ditemukan dalam pemahaman mereka. The Golden Mean (perbandingan 1 banding 1,618) misalnya, ditemukan di seluruh alam: rasio lebah madu jantan dan betina, pola bulu biji pinus, susunan kelopak bunga, struktur DNA itu sendiri. Ketika dia ditawari tugas merancang kota federal baru untuk Amerika Serikat oleh George Washington, dia dianggap sebagai individu yang paling memenuhi syarat karena latar belakang pengetahuan yang dia miliki. Dia tidak membuang waktu sama sekali untuk memulai ketika diberi komisi.

Seperti halnya perencana lahan, L’Enfant mulai bekerja dengan mensurvei tanah dan menganalisis topografi, mencatat titik tinggi dan lahan basah di daerah tersebut. Dia menghabiskan banyak waktu untuk mengenal setiap sudut tanah yang diberikan kepadanya untuk bekerja. Setelah ini, sejauh yang saya bisa tentukan dari cerita yang diberikan dalam buku Mann, pada dasarnya ada sepuluh langkah yang tampaknya diikuti L’Enfant dalam menciptakan desainnya. Saya telah menghilangkan beberapa langkah teknis kecil lainnya, tetapi elemen utama dari proses yang tampaknya telah digunakan L’Enfant diuraikan di bawah ini. Gambar-gambar telah disediakan dengan anggun oleh Mr. Mann.

Baca Juga : Sejarah Yahoo Desain Brand Yang Berasal Dari Amerika

Langkah:
1. Tentukan titik pusat awal, dari mana semua karya desain lainnya akan tumbuh. L’Enfant memilih Jenkin’s Hill sebagai titik awalnya, elevasi tertinggi di area tersebut; kita sekarang tahu ini sebagai Capitol Hill. Hal ini membuat Gedung Capitol menjadi pusat perhatian – dengan tegas, bukan Gedung Putih. Lokasi ini secara simbolis mencerminkan tempat sentral warga negara dalam demokrasi baru.

2. Buat dua jalan yang memancar dari titik pusat ini; satu berjalan utara-selatan, lain berjalan timur-barat. Hari ini kita mengenalnya sebagai Jalan Capitol Utara dan Selatan, Jalan Capitol Timur, dan The Mall. Proses ini mengikuti metode orang Romawi kuno, yang sebagai perencana kota menggunakan titik pusat untuk menciptakan apa yang dikenal sebagai Cardo, jalan utama yang membentang utara-selatan, dan pendampingnya yang dikenal sebagai Decamanus, membentang dari timur-barat.

3. Sebuah lingkaran kemudian digambar, berpusat di Ibukota, titik awal, yang berdiameter 0,618 mil … yang, relatif terhadap satu mil penuh, mewakili Rasio Emas 1 banding 1,618.

4. Kemudian dibuat lingkaran kedua. Pusatnya satu mil di sebelah timur Capitol, dengan diameter satu mil. Ini menciptakan tumpang tindih dua lingkaran; ketika ditempatkan sedemikian rupa bentuk oval terbentuk dikenal sebagai Vesica Piscis, atau Mandorla. Ini adalah padanan barat dari simbol yin-yang Asia, titik di mana lawan mengambil kualitas satu sama lain dalam resolusi. Dalam contoh ini tidak seimbang karena ukuran lingkaran yang tidak sama, tetapi Mandorla yang benar dan seimbang ditemukan di tempat lain dalam rencana.

5. Lingkaran ketiga digambar, lagi-lagi berpusat di Capitol, dengan radius 1,618. Jadi kita memiliki tiga lingkaran, dari 0,618, 1,0, dan 1,618 mil. Ini mencerminkan Rasio Emas 1 hingga 1,618, ditemukan di seluruh alam.

6. Lingkaran dapat dibagi menjadi lima bagian dengan ukuran yang sama, menghasilkan pentakel. L’Enfant kemudian membagi lingkarannya, menghasilkan pentakel di dalam masing-masing lingkaran, dengan titik-titik mengarah ke timur. Angka lima, diwakili oleh pentakel, melambangkan bumi dan penduduknya dalam kosmologi kuno. L’Enfant menggunakan ini untuk melambangkan warga seperti yang diwakili di Gedung Ibukota. Sisi miring bintang menentukan keselarasan jalan.